jump to navigation

Beri Jalan Dong….. September 21, 2010

Posted by Menyusuri Jalan in Peraturan.
Tags: , , ,
trackback

Bandung, 21 September 2010 Raungan sirine yang tidak cukup keras sayup-sayup terdengar ketika MJ.com sedang melintas di sekitar jalan Ledeng, Bandung. Tak berapa lama kemudian MJ.com melihat sebuah Ambulans tidak bisa bergerak karena terhalang oleh kendaraan lain yang seolah-olah tidak memberi jalan, tampak pula si supir sampai mengeluarkan kepalanya sambil berteriak-teriak meminta jalan kepada pengemudi di depannya. Melihat Ambulans yang tampak sangat sulit bergerak MJ.com segera memutar balik sepeda motor untuk mencoba membantu agar Ambulans itu segera sampai tujuan.

Setelah satu jalur dengan Ambulans yang hampir tidak dapat melaju itu MJ.com segera menyapa supir sambil bertanya tujuan dari Ambulans tersebut, di dapatlah informasi bahwa Ambulans itu sedang membawa orang sakit dan menuju salah satu Rumah Sakit di daerah Ciumbuleuit. MJ.com pun meminta agar si supir mengikuti MJ.com dan biar MJ.com mencoba untuk membukakan jalan bagi Ambulans tersebut.

Layaknya Petugas Pengawalan, MJ.com meminta jalan bagi kelancaran Ambulans tersebut agar segera sampai tujuan, di beberapa titik jalan MJ.com kesulitan meminta jalan, hingga akhirnya dengan terpaksa MJ.com mengetuk kaca (mengetuk yah bukan memukul) agar pengendara bersedia memberi jalan. Setelah dengan perjuangan yang cukup berat meminta jalan tidak terasa Rumah Sakit sudah di depan mata, tetapi tiba-tiba sang supir mematikan sirine Ambulansnya sambil membunyikan klakson memberitahu MJ.com sambil melambaikan tangan, lalu MJ.com melambatkan laju sepeda motor dan  si supir berkata dalam Bahasa Sunda:

Atos Cep, teu kedah diteraskeun tos ngantunkeun

yang kalau diartikan ke Bahasa Indonesia “Sudah De, tidak perlu diteruskan sudah meninggal dunia”

MJ.com seketika merasa bersedih, Rumah Sakit sudah di depan mata tetapi sayang si sakit tidak bisa tertolong karena Ambulans terlambat sampai ke Rumah Sakit. itulah sepenggal pengalaman MJ.com hari ini.

Seandainya para pengemudi tadi bisa memberi jalan, tentu Ambulans bisa sampai tepat pada waktunya. Mengapa mereka sampai tidak mau memberi jalan, padahal Ambulans kan termasuk salah satu kendaraan yang mendapat prioritas utama di jalan raya bahkan seandainya ada iringan Presiden pun rombongan Presiden harus memberi jalan kepada Ambulans ini seperti yang tercantum dalam Pasal 134 UU No 22 Tahun 2009:

Pengguna Jalan yang memperoleh hak utama untuk di dahulukan sesuai dengan uritan berikut:
a. Kendaraan pemadam kebakaran yang sedang melaksanakan tugas
b. Ambulans yang sedang mengangkut orang sakit
c. Kendaraan yang memberikan pertolongan pada Kecelakaan Lalu Lintas
d. Kendaraan Pimpinan Lembaga Negara Republik Indonesia
e. Kendaraan pimpinan dan pejabat negara asing serta lembaga internasional yang sedang menjadi tamu negara
f. iring-iringan pengantar  jenazah, dan
g. konvoi dan/atau Kendaraan untuk kepentingan tertentu menurut pertimbangan petugas kepolisian Negara Republik Indonesia.

Lalu bolehkan Ambulans menerobos lampu merah?

Pada pasal 135 ayat (3) dijelaskan bahwa:

Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas dan Rambu Lalu Lintas tidak berlaku bagi Kendaraan yang mendapatkan hak utama sebagaimana dalam Pasal 134.

Jadi jelas bahwa kendaraan yang mendapat prioritas di jalan diperbolehkan untuk melanggar rambu-rambu lalu lintas tapi dengan syarat ikut memperhatikan keselamatannya.

Lalu bagaimana dengan pengendara lain yang tidak memberikan Hak Utama ini, hal ini juga sudah diatur pada Pasal 287 Ayat (4) yang berbunyi:

Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan yang melanggar ketentuan mengenai penggunaan atau hak utama bagi Kendaraan Bermotor yang menggunakan alat peringatan dengan bunyi dan sinar sebagaimana dimaksud dalam pasal 59, pasal 106 ayat (4) huruf f, atau Pasal 134 dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda paling banyak  Rp. 250.000,- (dua ratus lima puluh ribu rupiah).

Jadi jelas bahwa tidak memberi jalan bagi kendaraan yang diutamakan ternyata ada hukuman pidananya, tetapi jangan dilihat besarnya pidana yang ada, tetapi ingatlah mungkin suatu saat kita yang berada di dalam Ambulans itu dan memerlukan pertolongan pertama.

Tetap Patuhi Rambu Lalu Lintas dan Keep Safety Riding

Pustaka : UU No 22 Tahun 2009

Komentar»

No comments yet — be the first.

Mangga..... Komentarnya...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: