Pebalap Masa Depan Indonesia Tuntas Ikuti Astra Honda Racing School

Bro n Sis….. Sebanyak 15 peserta Astra Honda Racing School (AHRS) 2019 menyelesaikan tempaan pembinaan sebagai bekal menjadi pebalap kelas dunia yang membanggakan bangsa. Dalam AHRS yang digelar PT Astra Honda Motor (AHM), para pebalap belia ini mendapat ilmu menyeluruh baik dari ilmu teknik balap, pemahaman aturan balap, sikap profesional yang dibutuhkan dari seorang pebalap, hingga teknik komunikasi.

Batch terakhir usai diberikan di Sirkuit Bung Tomo, Surabaya, 6-8 September, dengan fokus materi dasar-dasar public speaking, tambahan non-teknis, serta penguatan teknik balap. Sebelumnya, 15 pebalap yang berusia antara 9-14 tahun itu sudah ditempa pada dua batch sebelumnya, yakni di Sirkuit Gerry-Mang, Subang (19-21 Juli), dan Sirkuit Bukit Peusar, Tasikmalaya (7-9 Agustus).

AHRS adalah program pelatihan yang memberikan dasar ilmu bermanfaat untuk menapaki jenjang balap di tingkat lanjut. Diharapkan, ilmu yang didapat dalam program ini, bisa menjadi bekal tambahan bagi para peserta untuk melanjutkan tahap balap selanjutnya, tak terkecuali ajang Kejuaraan Nasional, atau balap tingkat Asia seperti Asia Talent Cup dan lainnya.

Wawan Hermawan, pebalap nasional yang juga menjadi salah satu instruktur di AHRS, mengatakan dengan dimulainya sistem baru mulai tahun ini dengan menggunakan Honda NSF100 sebagai tools berlatih, membuka harapan besar bagi bibit potensial pebalap di Indonesia untuk mendapat pengalaman balap secara lebih profesional.

Sebagai acuan untuk menjadi pebalap masa depan yang membanggakan, materi pembelajaran pada keseluruhan batch AHRS 2019 fokus pada dasar-dasar public speaking, dasar-dasar balap non-teknis dan teknis. Materi public speaking pada batch terakhir menyempurnakan kemampuan interview bahasa Inggris juga doorstop media. Sementara untuk materi tambahan non teknis lainnya fokus pada pengetahuan tata cara balap, aturan bendera, serta aturan lain yang diberlakukan dalam kegiatan balap.

Sementara aspek teknis, fokus pelatihan ada pada teknik balap dan attitude (sikap). Pada batch terakhir misalnya, diperdalam teknik posisi badan, titik pengereman dan menikung yang efektif. Sementara yang terkait dengan attitude, ditekankan mengenai tanggungjawab. Termasuk di dalamnya bertanggungjawab terhadap setiap barang yang dipergunakan, motor, wearpack, disiplin waktu, juga adaptasi terhadap setiap instruksi pelatih.

Veda Ega Pratama, salah satu peserta AHRS 2019 asal Yogyakarta, senang mendapat ilmu tambahan dan bermanfaat dari AHRS 2019. Dia memiliki keyakinan, ilmu yang ditimba selama tiga batch bersama mentor akan sangat berguna di masa mendatang.

Melalui AHRS, AHM telah berhasil mencetak pebalap-pebalap berbakat yang berprestasi di berbagai kancah balap dunia, seperti Andi ”Gilang” Farid Izdihar yang saat ini berlaga di ARRC Super Sports 600 dan CEV Moto2 European Championship, serta Gerry Salim sang juara umum ARRC 2017 kelas AP250 yang saat ini berlaga di ajang CEV yang sama dengan Gilang. Mereka adalah alumnus tahun pertama AHRS.

AHRS juga mencetak pebalap berprestasi lainnya seperti Irfan Ardiansyah, Awhin Sanjaya, dan Lucky Hendriansya yang saat ini berlaga di ARRC kelas Asia Production 250 dan bergantian meraih podium. Alumnus berbakat lainnya adalah Mario Suryo Aji yang saat ini mengikuti semusim balap penuh di ajang CEV Moto3 Junior World Championship.

Blog MenyusuriJalan

Mangga..... Komentarnya...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s